Analisis: Harga Bitcoin Terkini Mungkin Dipengaruhi Penambang

0
33
Analisis Harga Bitcoin

Mike Alfred, salah satu pendiri dan CEO analisis Digital Assets Data, menunjukan data yang mengindikasikan penambang sebagai katalis potensial dalam aktivitas harga Bitcoin (BTC) baru-baru ini.

Mike Alfred berkomentar,

“Sulit untuk mengatakan secara definitif, tetapi tampaknya aktivitas para penambang itu memiliki dampak langsung dan cepat pada harga.”

“Ini sangat jelas selama terlihat misalnya saja pada peristiwa pencilan yang terjadi pada tanggal 23 Juni lalu, di mana kita melihat penambang melepaskan lebih dari 300 persen BTC daripada yang ditambang pada hari itu,” tambahnya, merujuk pada aktivitas penambangan pada 23 Juni lalu.

Baca Juga: Minat Boomer dan Gen-X Terhadap Bitcoin Melonjak Sejak Pandemi

Penambang Fokus pada Aksi Jual

Rolling MRI (Inventory Rolling Miner) menurun secara signifikan sejak halving Bitcoin lalu, yang mengindikasikan bahwa lebih banyak penambang yang menyimpan BTC daripada mereka yang masih melakukan kegiatan penambangan, Alfred menjelaskan pada 18 Juni lalu hal ini berkaitan dengan tingkat kesulitan penambangan Bitcoin yang naik secara signifikan. Sebaliknya, MRI melonjak pada 23 Juni lalu.

Di atas kertas, hal ini pada dasarnya mengindikasikan fokus penambang yang lebih besar terhadap penjualan, yang bisa menjadi salah satu alasan penurunan harga Bitcoin pada akhir-akhir ini.

Baca juga: 3 Alasan Utama Harga Bitcoin Anjlok Dalam 15 Menit Jadi $ 8.600

Indikator Harga Bitcoin

Bitcoin sebagian besar diperdagangkan pada sideways selama dua bulan terakhir, meskipun tekanan baru-baru ini sedikit menguntungkan para penjual. Setelah harga naik ke level $ 9.780 pada 22 Juni lalu, aset kembali turun pada hari-hari berikutnya, melayang-layang di harga waktu perilisan $ 9.085, menurut data dari TradingView.com.

Dilansir dari Cointelegraph, Analis Crypto CNBC Afrika dan pemilik akun Twitter BigCheds mengemukakan pendapatnya “Bitcoin kemungkinan akan menuju retest MA 200 harian, setelah berhasil tembus di harga ini, mengulang pengujian dan ditolak pada garis tren yang meningkat dari puncak pada 20 Maret lalu, dan terendah pada 10 Mei dan seterusnya.”

Moving Average 200 hari  yang dirujuk oleh BigCheds saat ini berada di dekat level $ 8.360. Trendline yang dibicarakan oleh Cheds bertindak sebagai resistensi harga untuk Bitcoin pada 20 Maret lalu yang mendekati $ 6.980, serta menahan level support di sisi bawah dari trendline pada 10 Mei lalu yang mendekati $ 8.100.

Baca juga: Tiga Faktor Ini Prediksi Bitcoin Dalam Tren Turun yang Kuat

Baru-baru ini, Bitcoin menembus trendline ini menuju arah downside, mengulang pengujian level tersebut sebagai resistensi yang baru.

Bitcoin mengambil arah downside di bawah $ 9.000 lagi beberapa saat lalu sebelum muncul kembali di atas level tersebut pada waktu perilisan.