Coca-Cola akan Menggunakan Teknologi Blockchain Ethereum

0
99
CONA MENGGUNAKAN BLOCKCHAIN ETHEREUM

CONA (Coke One North America), salah satu perusahaan dari Coca Cola, akan mencoba Baseline Protocol, teknologi blockchain Ethereum publik yang menargetkan untuk penggunaan perusahaan.

Startup Blockchain Unibright dan Provide mengumumkan proyek tersebut, yang sudah dikonfirmasi di LinkedIn oleh Direktur Inovasi CONA.

CONA adalah platform yang menyediakan alat untuk dua belas mitra pembotolan Coca-Cola Company terbesar di Amerika Utara agar mereka dapat berkolaborasi sebagai satu perusahaan.

Pada tahun 2019, beberapa pembotolan Coca-Cola Amerika Utara telah mengadopsi dan mengimplementasikan CONA, dimana tujuannya adalah untuk membuat transaksi rantai pasokan lintas organisasi lebih efisien, tanpa gesekan, dan transparan..

CONA sekarang pindah untuk membuat transaksi yang efisien antara pemasok botol jaringan internal dan pemasok eksternal bahan baku.

Oleh karena itu, ia menggunakan Baseline Protocol, seperangkat alat untuk memberikan privasi untuk adopsi perusahaan blockchain Ethereum publik.

Teknologi ini diluncurkan beberapa bulan yang lalu oleh Ernst & Young dan dikembangkan dalam kerjasama dengan ConsenSys dan Microsoft.

Tujuannya di sini adalah untuk membangun “Pelabuhan Pembotolan Coca-Cola,” sehingga akan dapat memungkinkan proses onboarding jaringan penghalang rendah untuk pemasok, yang seharusnya membawa lebih banyak manfaat bagi pemasok pembotolan internal dan eksternal, kata para mitra.

Pengumuman berlanjut untuk mendaftar sejumlah poin yang mereka klaim akan dapat proyek buktikan. Ini termasuk:

  • Suatu faktur dapat di tokenisasi dalam proses dasar;
  • Implementasi berbasis Hyperledger yang ada dapat memperluas, mengubah atau mengintegrasikan dengan Protokol Dasar;
  • Membuat versi dokumen komersial (mis. pesanan pembelian, pesanan penjualan, pengiriman, penerimaan barang, dll.) dapat menghilangkan masalah koordinasi ketika semua pihak menyetujui versi terbaru, versi resmi;
  • Menyetujui versi dasar terbaru dari “kebenaran yang diinginkan” yang dapat digunakan untuk membahas penanganan kesalahan atau pengiriman ulang sebagian, dll.

Proyek ini diharapkan menunjukkan hasil awal pada kuartal terakhir tahun ini.

Selain itu, kemitraan pada proyek ini juga berarti CONA akan memperoleh akses ke Chainlink (LINK), penyedia jaringan yang terdesentralisasi. Kita lihat saja bagaimana perkembangannya nantinya!

Baca Juga: Tokocrypto Kembali Gelar Indonesia Blockchain Week yang Ke-2

Sumber