Connect with us

Blockchain

Tertarik Jual Foto di NFT? Baca Penjelasan Ini Dulu Yuk

Published

on

illustrasi non fungible token

Publik diramaikan dengan orang yang bernama Ghozali, yang berhasil menjual foto selfie miliknya dengan harga yang fantastis. Tak tanggung-tanggung, ada satu fotonya mampu dihargai hingga Rp3,3 triliun! Wow! Tenang saja, foto tersebut bukanlah sekedar dijual di internet saja, melainkan cara yang ditempuh Ghozali adalah menjual fotonya di platform NFT.  Nah, inilah yang membuatnya menjadi lebih bernilai dan spesial.

Tertarik lakukan hal yang sama? Simak terus artikelnya!

Apa yang Dimaksud dengan Menjual Foto di NFT?

illustrasi keamanan jual foto di nft

Pertama-tama, mari kita bahas apa NFT itu sendiri. Non Fungible Token atau NFT adalah sebuah token yang tidak bisa dipertukarkan dan berkarakteristik unik. Kenapa unik? Karena NFT ini sebagai bukti kepemilikan seseorang atas aset digital tertentu. Jadi tiap orang tidak akan punya NFT yang sama, karena tiap NFT akan mencatat satu kepemilikan yang jelas dan otentik. 

Oh ya, NFT tak hanya berbentuk foto saja, lho! Anda bisa menemukannya dengan berbagai bentuk, seperti: lukisan, GIF, item game, photocard, album musik, sampul majalah, atau bahkan bisa berbentuk kartu Pokemon kesayangan hingga tiket bioskop. Selama, hal tersebut bersifat collectible.

Baca juga: Inilah Ragam Jenis NFT Diperjualbelikan yang Wajib Diketahui!

Lalu, menjual foto di NFT sendiri bisa diartikan sebagai menjual foto, karya seni atau aset digital di sebuah platform marketplace NFT yang mempertemukan antara si pembeli dan penciptanya

Adapun beberapa langkah yang harus ditempuh ketika jual foto di NFT antara lain: memilih jaringan blockchain yang akan dipakai, mendaftar di marketplace, mempunyai wallet crypto-nya, dan melakukan proses yang dinamakan minting (mengunggah aset digital di jaringan blockchain). 

Kenapa Harus Jual Foto di NFT?

Pertanyaan “Kenapa saya harus menjual foto di NFT dengan proses yang panjang, padahal saya bisa menjualnya hanya di internet saja?” mungkin pernah terlintas di pikiran kita semua. Jawabannya adalah tentu hasilnya akan berbeda jika kita menjualnya sebatas di internet saja. Berikut kami rangkumkan alasan kenapa Anda harus menjual foto di NFT:

Kreator Bisa Menjualnya dengan Nilai Tinggi

Seperti yang kita tahu, dalam jual-beli foto di NFT memerlukan aset kripto sebagai alat tukarnya. Tak bisa dipungkiri, aset kripto saat ini memiliki nilai yang tinggi. Hal ini disebabkan karena tingginya permintaan dan minat akan salah satu instrumen investasi ini. Bukan tanpa alasan, aset kripto kini telah dianggap salah satu aset safe haven yang bisa dimiliki. 

Makanya, Anda akan mendapatkan uang yang lebih banyak ketimbang menjual di internet saja. Tapi, tetap saja, kualitas dan value karya tetap menjadi salah satu faktor penyebab harganya menjadi tinggi. 

Dapat Royalti

Anda sebagai pencipta akan mendapatkan biaya royalti dari setiap karya NFT yang dijual hingga dijual kembali di secondary market, dan seterusnya. Biaya ini nantinya akan Anda setting ketika melakukan proses minting. Adapun besaran persen yang biasa ditekankan ialah kisaran 10%-25%.

Baca juga: Berikut Ini Adalah Cara Kerja Biaya Royalti pada NFT

Meningkatkan Status Sosial bagi Kolektornya

tampilan nft bored adpe yacht club

Source: Bored Ape Yacht Club

Nah, dua poin terakhir akan kita bahas dari sisi sebagai kolektor. Dengan membeli karya NFT, seorang kolektor tentu akan mempunyai sisi kebanggaannya sendiri. Tergantung dari creator NFT itu sendiri, jika creator itu terkenal atau menawarkan manfaat lainnya dengan memiliki NFT, maka kolektor akan bisa merasakan kebanggaan itu.

Contohnya, apakah Anda pernah mendengar NFT termahal Bored Ape? Ya, bagi pemegang NFT tersebut akan dapat bergabung ke salah satu komunitas NFT bergengsi “Bored Ape Yacht Club”. Tentunya ini secara tak langsung akan meningkatkan status sosial bagi kolektornya. 

Investasi

Selayaknya mengoleksi karya seni dengan cara konvensional yang bisa dijadikan investasi, mengoleksi karya seni digital NFT tentu juga bisa disebut sebagai sarana investasi. Terlebih, aset kripto sendiri dapat dikatakan menjadi salah satu instrumen investasi yang menguntungkan dan mampu bersaing di saat sekarang. 

Cara Jual Foto di Marketplace NFT, TokoMall

Nah, ini dia cara menjualnya:

  1. Pertama-tama, daftarkan diri Anda sebagai Merchant di https://mall.tokoscape.com/. Oh, ya, pastikan Anda juga sudah buat akun wallet crypto dan menghubungkannya, ya. 
  2. Selanjutnya, klik “NFT” pada menu profil, nanti akan muncul dan silahkan klik “Unggah NFT”. Pilih foto yang Anda mau dengan format JPG atau PNG dengan maksimal ukuran sebesar 50 MB.
  3. Lengkapi foto NFT dengan mengisi Judul NFT, Serial, hingga Deskripsi dalam Bahasa Indonesia maupun Bahasa Inggris. Setelah selesai, klik “Submit”. Setelahnya, Anda akan diarahkan ke halaman summarize dari foto yang ingin di-upload dan klik persetujuan dalam kolom “Disclaimer” lalu klik “Submit”.
  4. Selanjutnya, Anda akan menuju ke halaman minting dengan mengklik “Lihat Halaman buat NFT”.
  5. Sebelum menguploadnya, pastikan Anda sudah memiliki aset kripto berjenis BNB untuk biaya transaksi NFT. 
  6. Setelah selesai, tentukan langsung harga foto NFT yang dibuat. 

Bagaimana, tertarik untuk jual foto di NFT? Daftarkan segera diri Anda sebagai Official Partner di TokoMall! Dapatkan informasi lanjut mengenai dunia NFT dengan bergabung di komunitas NFT TokoMall melalui Discord dan Telegram juga, yuk!

Continue Reading
Click to comment

Leave a Reply

Your email address will not be published.

Metaverse

Metaverse Fashion Week Akan Kembali Hadir di Tahun 2023

Published

on

Metaverse Fashion Week akan kembali hadir di tahun 2023.

Metaverse Fashion Week (MVFW), event mode serba digital di platform Decentraland, kembali digelar untuk kali kedua pada tahun 2023 mendatang. Edisi kali ini akan dipersenjatai dengan pembelajaran dari edisi pertama untuk membantu brand fashion memanfaatkan dengan lebih baik dari momen semua fitur virtual.

Dikutip Vogue, penambahan utama pada acara MVFW 2023 meliputi jembatan fisik-digital, dukungan untuk brand, dan mungkin yang paling menonjol adalah interoperabilitas antara dunia virtual. Untuk pertama kalinya, MVFW akan memungkinkan koleksi digital bermigrasi di antara platform digital lainnya; selain Decentraland.

Desainer juga dapat tampil di berbagai kluster metaverse, mirip dengan bagaimana event fashion week diselenggarakan di berbagai event organizer, tempat, dan kota. Selain itu, Metaverse Fashion Week 2023 akan menghadirkan utilitas baru.

MVFW23

Metaverse Fashion Week akan kembali hadir di tahun 2023.
Metaverse Fashion Week akan kembali hadir di tahun 2023.

Baca juga: Crypto.com Gandeng Coca-Cola Rilis NFT Piala Dunia FIFA 2022

Peserta MVFW23 yang bertemakan “Future Heritage” akan diumumkan pada bulan Januari 2023, dan Decentraland telah membentuk dewan penasehat untuk memilih desainer yang berpartisipasi; Termasuk perwakilan Institute of Digital Fashion, Fashion3 oleh Mad Global, House of Web3 dan The Fabricant; dan pasar NFT mewah UNXD akan kembali sebagai co-creator.

Miami Fashion Week, yang diakui oleh Council of Fashion Designers of America, akan berpartisipasi dengan pengalaman khusus dan peragaan busana di Luxury Fashion District.

Supermodel MVFW resmi, anggota komunitas DCL Tangpoko, akan menjadi model utama musim ini, dan pemenang musim kedua dari seri HBO Max The Hype, Barth, akan mempersembahkan peragaan busana dan koleksi yang dapat dikenakan.

Perkembangan MVFW

Metaverse Fashion Week akan kembali hadir di tahun 2023.
Metaverse Fashion Week akan kembali hadir di tahun 2023.

Baca juga: Goldman Sachs Alokasikan Dana untuk Berinvestasi di Perusahaan Kripto

Untuk MVFW perdana, yang diadakan di Decentraland pada Maret 2022, merek yang berpartisipasi termasuk Etro, Dundas, Paco Rabanne, Selfridges, Tommy Hilfiger, Guo Pei, Dolce & Gabbana, Philipp Plein, Hogan dan Esteé Lauder, selain startup digital termasuk D- Cave (dari Stefano Rosso dari OTB Group) dan Auroboros. Penyelenggara melaporkan lebih dari 108.000 tamu dan mendistribusikan lebih dari 165.000 perangkat yang dapat dikenakan.

“Pembelajaran terbesar adalah menciptakan lebih banyak waktu bagi merek untuk mengembangkan ide mereka dan menciptakan model bisnis yang lebih berkelanjutan untuk mendistribusikan tanggung jawab di antara lebih banyak studio yang sudah bekerja dengan merek, daripada mencoba melakukan sesuatu dari awal,” kata Head of MVFW, Giovanna Graziosi Casimiro.

Decentraland adalah dunia sosial virtual berbasis blockchain, terdesentralisasi, di mana orang dapat membeli sebidang tanah dan barang digital sebagai NFT. Ruang serba digital menyelenggarakan acara dan ruang permanen, dan pengunjung dapat menjelajah sebagai tamu atau dengan menghubungkan dompet kripto mereka dan menyesuaikan avatar mereka dengan pakaian digital dan banyak lagi, semuanya dijual sebagai NFT.

Continue Reading

Metaverse

Bos Meta Mark Zuckerberg Optimis Metaverse Berpotensi Jangka Panjang

Published

on

CEO Meta, Mark Zuckerberg. Foto: Michael Nagle/Bloomberg.

CEO Meta, Mark Zuckerberg, menyatakan masih memiliki optimisme jangka panjang untuk metaverse. Ungkapannya itu disampaikan untuk menjawab pandang negatif masa depan metaverse di tengah crypto winter.

Pada pertemuan beberapa nama besar di sektor keuangan, Zuckerberg ditanyai tentang meningkatnya kekhawatiran atas Metaverse. Ia juga tidak terpengaruh oleh skeptisisme seputar kondisi model metaverse saat ini.

“Skeptisisme tidak terlalu mengganggu saya,” kata CEO perusahaan induk Facebook di DealBook Summit pada hari Rabu (30/11).

Zuckerberg mengatakan dia masih optimis tentang metaverse dalam jangka waktu yang lebih lama. Ia mengakui bahwa Meta perlu beroperasi dengan “lebih banyak efisiensi dan disiplin” dalam waktu dekat karena kesengsaraan ekonomi makro telah memaksa perusahaan untuk mengurangi pengeluaran.

Zuckerberg Rugi dari Metaverse

Meta, perusahaan induk Facebook setop rekrut karyawan. Foto: Meta, perusahaan induk Facebook setop rekrut karyawan. Foto: Getty Images.Getty Images.
Meta, perusahaan induk Facebook setop rekrut karyawan. Foto: Getty Images.

Baca juga: Negara Tuvalu Terancam Tenggelam, Rencana Pindah ke Metaverse

Sejak diumumkan, metaverse telah mendapat banyak penentang dan skeptis. Namun, suara-suara itu tampaknya tidak menembus proses pemikiran CEO Meta yang berbicara dengan gemilang tentang prospek masa depannya.

“Cara kita berkomunikasi menjadi lebih kaya dan mendalam,” kata Zuckerberg. Selanjutnya, dia berbagi bahwa Meta optimis tentang bagaimana platform akan berkembang di sepanjang “lima hingga sepuluh tahun”.

Pernyataan itu pasti memberi pandangan Zuckerberg tetap fokus pada pengembangan metaverse, meski telah menghasilkan kerugian miliaran dolar AS bagi perusahaan.

Fokus Metaverse

Avatar CEO Meta, Mark Zuckerberg di Metaverse.
Avatar CEO Meta, Mark Zuckerberg di Metaverse.

Baca juga: Bank Indonesia Rilis White Paper Proyek Garuda CBDC Digital Rupiah

Pendiri Facebook itu bersikukuh bahwa kemajuan bergerak ke arah yang benar.

“Skeptisisme tidak terlalu mengganggu saya,” Zuckerberg menyatakan, “Kami memiliki keraguan sepanjang waktu.”

Sebaliknya, dia mengakui bahwa Meta membutuhkan “lebih banyak efisiensi dan disiplin” dalam jangka pendek. Terutama mengikuti realitas ekonomi yang akan berdampak pada bagaimana platform dikembangkan di tengah keadaan ekonomi makro.

Secara meyakinkan, Zuckerberg berbagi bahwa 80% waktu Meta dihabiskan untuk rangkaian medianya, mengerjakan host aplikasinya, termasuk Facebook, Instagram, WhatsApp, dan lainnya. Jadi, sisa waktunya dihabiskan untuk mengembangkan Metaverse.

Continue Reading

Metaverse

Negara Tuvalu Terancam Tenggelam, Rencana Pindah ke Metaverse

Published

on

Negara Tuvalu terancam tenggelam, rencana pindah ke metaverse. Foto: Brandi Mueller | Moment | Getty Images.

Negara Tuvalu mengatakan tidak punya pilihan selain pindah ke metaverse karena terancam tenggelam. Suhu global yang diperkirakan akan meningkat sebanyak 2,8 derajat Celcius pada akhir abad ini, membuat air laut meninggi.

Menteri Luar Negeri Tuvalu, Simon Kofe menjelaskan pada KTT iklim COP27 bahwa Tuvalu akan melihat ke arah metaverse untuk melestarikan budaya dan sejarahnya di tengah naiknya permukaan laut.

“Saat tanah kami menghilang, kami tidak punya pilihan selain menjadi negara digital pertama di dunia. Tanah kami, lautan kami, budaya kami adalah aset paling berharga dari rakyat kami. Dan untuk menjaga mereka aman dari bahaya, apa pun yang terjadi di dunia fisik, kami akan memindahkan mereka ke cloud,” kata Kofe dikutip Reuters.

Negara Digital

Menteri Luar Negeri Tuvalu, Simon Kofe. Foto: Reuters.
Menteri Luar Negeri Tuvalu, Simon Kofe. Foto: Reuters.

Baca juga: Bank Indonesia Rilis White Paper Proyek Garuda CBDC Digital Rupiah

Kofe menarik perhatian global pada COP26 tahun lalu ketika dia berpidato di konferensi sambil berdiri setinggi lutut di laut untuk menggambarkan bagaimana Tuvalu berada di garis depan perubahan iklim.

Tuvalu harus bertindak karena negara-negara laing secara global tidak cukup berbuat untuk mencegah perubahan iklim.

Tuvalu akan menjadi negara pertama yang mereplikasi dirinya sendiri di metaverse. Langkah ini mengikuti kota Seoul dan negara kepulauan Barbados yang tahun lalu mengatakan mereka akan memasuki metaverse untuk masing-masing menyediakan layanan administrasi dan konsuler.

“Idenya adalah untuk terus berfungsi sebagai negara dan lebih dari itu untuk melestarikan budaya kita, pengetahuan kita, sejarah kita dalam ruang digital,” kata Kofe kepada Reuters menjelang pengumuman tersebut.

Ancaman Tenggelam

Negara Tuvalu terancam tenggelam, rencana pindah ke metaverse. Foto: Getty Images.
Negara Tuvalu terancam tenggelam, rencana pindah ke metaverse. Foto: Getty Images.

Baca juga: Kelas Kripto: Apa Itu Airdrop?

Tuvalu adalah negara kepulauan yang terdiri dari sembilan pulau yang terletak di antara Australia dan Hawaii. Ini adalah rumah bagi sekitar 12.000 orang. Ilmuwan iklim mengantisipasi seluruh negara Tuvalu akan berada di bawah air pada akhir abad ke-21.

Tuvalu telah lama menjadi penyebab utama risiko perubahan iklim dan naiknya permukaan laut. Hingga 40% dari ibukota distrik berada di bawah air saat air pasang, dan seluruh negara diperkirakan akan terendam air pada akhir abad ini.

Kofe mengatakan dia berharap pembentukan negara digital akan memungkinkan Tuvalu untuk terus berfungsi sebagai sebuah negara bahkan jika itu benar-benar terendam.

Hal ini penting karena pemerintah memulai upaya untuk memastikan bahwa Tuvalu terus diakui secara internasional sebagai sebuah negara dan batas lautnya – dan sumber daya di dalam perairan tersebut – dipertahankan bahkan jika pulau-pulau tersebut terendam.

Continue Reading

Popular