Connect with us

Crypto

Volume Perdagangan Ethereum (ETH) Turun $ 1,5 Triliun. Apa Penyebabnya?

Published

on

Ilustrasi Ethereum.

Market aset kripto tampaknya sedang tidak baik-baik saja. Selain Bitcoin, volume perdagangan Ethereum pun dilaporkan turun pada kuartal I 2022. Apa penyebabnya?

Dikutip Be[In]Crypto, akibat adanya tren bearish di pasar kripto, volume perdagangan Ethereum selama kuartal pertama 2022 lebih rendah daripada saat kuartal pertama 2021. ETH masih terus diperdagangkan di bawah harga $ 4.000 pada April 2022, meski pasar kripto sudah perlahan-lahan mulai pulih.

Minat Investor Terhadap Ethereum Turun

Menurut laporan Be[In]Crypto Research, minat investor pada Ethereum mengalami penurunan selama kuartal pertama 2022. Aset kripto dengan kapitalisasi pasar (market cap) terbesar nomor 2 ini hanya mencatatkan volume perdagangan sekitar $ 1,34 triliun.

Ilustrasi market turun.
Ilustrasi market turun.

Baca juga: Menakar Keunggulan Metaverse Zilliqa (ZIL), Metapolis

Angka tersebut turun 54% bila dibandingkan dengan angka di periode Januari hingga Maret 2021, yang berada di area $ 2,94 triliun.

Padahal saat Januari 2021, volume perdagangan ETH sebesar $ 1,18 triliun, dengan level tertinggi harian kurang lebih $ 60 miliar. Sementara itu, di bulan Januari 2022, volume perdagangan ETH berada di angka $ 491 miliar dan level tertinggi hariannya sekitar $ 28 miliar.

Turunnya minat investor tercermin dari perdagangan ETH untuk stablecoin Tether (USDT) agar menghindari persentase kerugian yang tinggi, dapat dikatakan sebagai penyebab penurunan volume perdagangan Ethereum.

Minat Investor Terhadap Bitcoin juga Turun

Arus Keluar Bitcoin Besar-besaran dalam 7 Hari dari Bursa, Sinyal Mega Bullish?
Ilustrasi aset kripto, Bitcoin.

Baca juga: Binance Membakar Koin BNB Senilai $ 740 Miliar, Harganya Bakal Naik?

Be[In]Crypto Research juga melaporkan minat investor pada Bitcoin (BTC) juga alami penurunan tajam pada kuartal pertama tahun 2022. Volume perdagangan BTC pada kuartal pertama tahun 2022 masih di bawah dua setengah kali kuartal pertama tahun 2021.

Volume perdagangan yang dicatat untuk Bitcoin selama kuartal pertama tahun ini adalah sekitar $ 2,42 triliun. Ini adalah penurunan 60% dalam volume perdagangan yang tercatat antara Januari dan Maret 2021 sekitar $ 6,02 triliun.

Be[In]Crypto melaporkan tren bearish di pasar crypto secara keseluruhan menyebabkan penurunan volume perdagangan harian dan terutama dapat dikaitkan dengan penurunan minat investor terhadap Bitcoin.

Altcoin News

Kenal Kripto Neblio (NEBL), Project Bantu Perusahaan Bikin dApps

Published

on

Kenal kripto Neblio (NEBL), project blockchain bantu perusahaan bikin dApps. Foto: Neblio Network.

Neblio (NEBL) menjadi salah satu aset kripto yang proyeknya mencuri perhatian di industri blockchain. Sejak didirikan pada tahun 2017, Neblio terus mengalami perkembangan.

Seperti diketahui, blockchain adalah teknologi baru yang sangat berharga untuk bisnis skala kecil dan besar. Nablio hadir menjadi tools dan solusi perangkat lunak yang memudahkan adopsi blockchain secara luas.

Penasaran dengan keunggulan dan keunikan proyek Neblio dan aset kripto NEBL? Simak selengkapnya artikel di bawah ini.

Neblio (NEBL)

Apa Itu Neblio (NEBL)?

Neblio adalah platform yang dirancang untuk mempercepat dan menyederhanakan penerapan, serta pengembangan aplikasi terdistribusi pada blockchain Neblio dan jaringan blockchain lainnya di masa mendatang.

Platform ini lahir pada awal 2017 karena kebutuhan akan alat intuitif dan solusi sederhana untuk mendorong adopsi teknologi blockchain di ruang bisnis perusahaan.

Neblio telah membuat rangkaian solusi open-source software dan protokol token (NTP1) yang menyederhanakan pengembangan dan penerapan aplikasi yang memanfaatkan teknologi blockchain di industri seperti Supply Chain, Records Management, Gaming, Asset Tracking, Identity Management dan banyak lagi.

Kenal kripto Neblio (NEBL), project blockchain bantu perusahaan bikin dApps. Foto: Neblio Network.
Kenal kripto Neblio (NEBL), project blockchain bantu perusahaan bikin dApps. Foto: Neblio Network.

Baca juga: Melihat Proyeksi Market Aset Kripto di Akhir Tahun 2022

Sesuai dengan whitepaper-nya, keterampilan pengembang yang tidak memadai dan kompleks diamati sebagai hambatan utama yang menghambat adopsi teknologi blockchain untuk mengembangkan aplikasi terdistribusi di dunia bisnis.

Untuk mengatasi kesulitan ini, platform Neblio membuat rangkaian RESTful API (Application Programming Interfaces) yang bertujuan untuk memungkinkan pengembang berkomunikasi secara intuitif dengan jaringan tanpa memahami detail kompleks teknologi blockchain.

RESTful API suite adalah kumpulan API dengan SDK (kit pengembangan perangkat lunak) yang membantu menyederhanakan bahasa pemrograman seperti JAVA. Selain itu, dokumen dan alat jaringan ini bertujuan untuk memungkinkan pengguna membangun token proyek mereka dengan cepat dan menetapkan metadata ke token individu untuk digunakan dalam aplikasi terdistribusi mereka.

Apa yang Membuat Neblio (NEBL) Unik?

NEBL adalah token utilitas dari platform Neblio yang diamankan oleh algoritma konsensus terdistribusi PoS (Proof-of-Stake) yang efisien. Jaringan memberi penghargaan kepada penggunanya karena mereka membuat blok blockchain baru dan memverifikasi setiap blok penuh dengan informasi dan transaksi yang menggerakkan jaringan. Aset mendorong pengguna untuk secara aktif mengoperasikan, mengatur, dan mengamankan jaringan melalui pertaruhan.

Kenal kripto Neblio (NEBL), project blockchain bantu perusahaan bikin dApps. Foto: Neblio Network.
Kenal kripto Neblio (NEBL), project blockchain bantu perusahaan bikin dApps. Foto: Neblio Network.

Baca juga: Kripto dan Fintech Sumbang Pajak Rp 339 M ke Penerimaan Negara RI

Untuk mendorong staking dan mengamankan jaringan, Neblio Network memberi penghargaan kepada pengguna atas waktu yang dihabiskan untuk staking. Jaringan diatur untuk menghasilkan koin baru dengan kecepatan yang bervariasi tergantung pada jumlah koin yang saat ini dipertaruhkan di jaringan pada waktu tertentu.

Platform memberi penghargaan kepada pengguna setiap kali wallet mereka berhasil mempertaruhkan blok berikutnya dalam rantai melalui hadiah taruhan agar tetap terdesentralisasi, sehat, dan aman. Setiap hadiah pasak didasarkan pada usia koin dan jumlah NEBL di grup koin yang dipertaruhkan di blok blockchain berikutnya.

Neblio (NEBL) Listing di Tokocrypto

Tokocrypto terus menghadirkan beberapa aset kripto baru untuk memberikan pelayanan trading yang lebih luas lagi, seperti Neblio (NEBL).

Trading NEBL/BTC, NEBL/USDT & NEBL/BUSD dapat dilakukan mulai tanggal 2 Desember 2022 pukul 16.00 WIB. Kini, pengguna dapat melakukan deposit/setoran NEBL di Tokocrypto sebagai persiapan trading.

DISCLAIMERBukan saran atau ajakan membeli! Investasi atau perdagangan aset kripto masih berisiko tinggi. Artikel ini hanya berisi informasi yang relevan mengenai aset kripto tertentu.

Continue Reading

Crypto

Brasil Rilis Aturan Legalkan Kripto Sebagai Metode Pembayaran

Published

on

Brasil keluarkan aturan legalkan kripto sebagai metode pembayaran. Foto: Shutterstock.

Parlemen Brasil telah mengesahkan undang-undang yang akan mengatur penggunaan aset kripto sebagai alat pembayaran di seluruh wilayahnya. Kebijakan ini berpotensi memberikan dorongan menuju adopsi aset digital di kawasan Amerika Selatan.

Kamar Deputi Brasil menyetujui kerangka peraturan baru dengan kode PL 4401/2021 yang akan mencakup aset kripto dan rewards perjalanan rutin dari maskapai penerbangan atau yang disebut “miles” dalam definisi “perjanjian pembayaran” di bawah pengawasan dewan perwakilan negara dan bank sentral.

Meskipun ini membuat kemajuan yang signifikan untuk aset digital di Negeri Samba, undang-undang tersebut masih memerlukan tanda tangan presiden Brasil untuk dapat diberlakukan.

Kemajuan Adopsi Kripto

Ilustrasi aset kripto
Ilustrasi aset kripto

Baca juga: Raja Kripto Hong Kong Tiantian Kullander Meninggal Dunia

Pengesahan RUU tersebut tidak menjadikan aset kripto sebagai alat pembayaran yang sah di dalam negeri. Namun, RUU tersebut akan memasukkan aset digital dan program miles dalam definisi “metode pembayaran” yang berada di bawah pengawasan bank sentral negara tersebut.

Setelah disahkan menjadi undang-undang, pemerintah Brasil harus memutuskan lembaga mana yang akan membawahi pengawasan. Namun, kripto yang akan dianggap sebagai sekuritas akan tetap berada di bawah yurisdiksi Komisi Sekuritas dan Bursa Brasil (CVM).

Selain menunjuk kripto sebagai metode pembayaran, undang-undang memungkinkan pembuatan lisensi untuk platform exchange kripto dan untuk penyimpanan dan pengelolaan aset oleh pihak ketiga. Selain itu, undang-undang akan mewajibkan bursa untuk membuat perbedaan yang jelas antara dana perusahaan dan pengguna, untuk menghindari insiden lain seperti keruntuhan FTX.

Brasil dan Kripto

Brasil keluarkan aturan legalkan kripto sebagai metode pembayaran. Foto: Shutterstock.
Brasil keluarkan aturan legalkan kripto sebagai metode pembayaran. Foto: Shutterstock.

Baca juga: NGOBRAS Spesial: Prediksi Market Kripto dan NFT di Akhir Tahun 2022

Brasil telah membuat banyak kemajuan dalam hal regulasi dan adopsi aset digital di kalangan investor. Saat ini, Brasil menjadi negara dengan ETF kripto paling banyak di Amerika Latin, dan sebagian besar bank dan broker utama negara itu saat ini menawarkan beberapa jenis eksposur terhadap investasi kripto atau layanan serupa seperti penawaran kustodian atau token.

Beberapa bank di Brasil saat ini sudah bereksperimen dengan penyimpanan aset digital, seperti anak perusahaan Brazil dari raksasa perbankan Spanyol, Santander, yang berencana untuk mulai menawarkan layanan perdagangan kripto juga.

Bank lain seperti Itaú, salah satu bank swasta terbesar di Brasil, berencana meluncurkan platform tokenisasi asetnya sendiri. Namun, belum ada yang mengembangkan layanan untuk memproses pembayaran dalam kripto.

Continue Reading

Altcoin News

Kabar Vitalik Buterin dan Elon Musk Kerja Bareng Bikin Dogecoin Reli

Published

on

Kabar Vitalik Buterin dan Elon Musk Kerja Bareng Bikin Dogecoin Reli.

Harga Dogecoin (DOGE) terpantau melambung tinggi pada perdagangan Senin (28/11) pagi di tengah market yang masih terkoreksi. Kenaikan ini disebut-sebut berhubungan dengan pendiri Ethereum, Vitalik Buterin dan Elon Musk.

Menurut data CoinMarketCap pada Senin (28/11) pukul 11.00 WIB, koin meme Dogecoin (DOGE) naik hampir 7% dalam 24 jam terakhir atau 26% selama sepekan. Kini DOGE diperdagangkan di harga US$ 0,09519. Namun, Dogecoin masih turun 91% dari all time high (ATH) pada Mei 2021 di level US$ 0,73.

Dogecoin (DOGE) juga terpantau satu-satunya aset kripto yang bullish dibanding aset big cap lainnya, seperti Bitcoin (BTC), Ethereum (ETH), BNB dan lainnya. DOGE mengalahkan mereka semua dari segi kenaikan harga.

Sentimen Positif

Baca juga: Kelas Kripto: Apa Itu Airdrop?

Salah satu pendukung sentimen positif untuk Dogecoin adalah David Gokhshtien, pendiri Gokhshtien Media yang juga aktif di komunitas DOGE. Dalam sebuah tweet, Gokhshtien menyatakan bahwa dia merasa Buterin dan Musk akan bekerja sama untuk meningkatkan DOGE.

Dia menambahkan bahwa kolaborasi mereka jika itu terjadi, tidak akan mengarah pada peningkatan Bitcoin (BTC). Menurut Gokhshtien, Buterin telah melakukan upaya yang gagal untuk membantu peningkatan Bitcoin. Motif Musk adalah keinginan yang dia ungkapkan untuk mengubah koin lelucon menjadi sesuatu yang serius yang diperhatikan Gokhshtien.

Oleh karena itu Gokhshtien yang setia kepada DOGE berspekulasi bahwa Vitalik Buterin dan Musk dapat meningkatkan Dogecoin. Diyakini kolaborasi oleh keduanya akan sangat bullish untuk harga DOGE.

Vitalik Buterin dan Dogecoin

Pendiri Ethereum, Vitalik Buterin bicara soal ETH 2.0..
Pendiri Ethereum, Vitalik Buterin bicara soal ETH 2.0.

Baca juga: Alasan Kenapa Kripto Huobi Token dan Klaytn Bisa Meroket

Sebelum kabar ini beredar, Buterin dilaporkan menyumbangkan 20 juta Dogecoin (DOGE) ke Dogecoin Foundation. Meski sebagai pendiri Ethereum, ini bukanlah kontribusi pertama yang diberikan Buterin.

Agustus lalu, Buterin bergabung dengan dewan penasihat yayasan bersama dengan CEO Neuralink, Jared Birchall. Organisasi nirlaba yang awalnya didirikan pada tahun 2014 ini diluncurkan kembali tahun lalu setelah DOGE mengalami peningkatan popularitas yang besar.

Pada bulan September, setelah Ethereum berhasil mengimplementasikan peningkatan Merge yang sangat dinanti-nantikan, Buterin menyarankan bahwa Dogecoin harus menjadi aset kripto berikutnya untuk pindah ke algoritma konsensus bukti kepemilikan atau proof-of-stake (PoS).

Continue Reading

Popular