Bitcoin News

5 Alasan Bitcoin Jadi Investasi Jangka Panjang yang Lebih Baik daripada Emas

Published

on

Banyak orang yang membicarakan soal peluang investasi aset kripto, terutama Bitcoin (BTC) untuk jangka panjang. Terlebih diskusi yang terjadi selalu mengaitkan Bitcoin dengan emas. Bahkan pendukung kripto sering sebut Bitcoin sebagai “emas digital”.

Melihat situsi ekonomi global yang semakin mengerikan akibat dampak dari angka inflasi tertinggi selama empat puluh tahun terakhir di Amerika Serikat, banyak analis keuangan merekomendasikan emas sebagai investasi untuk melindungi dari volatilitas dan kemungkinan penurunan nilai dolar AS.

Tapi di sisi lain, tidak hanya emas, Bitcoin juga digadang-gadang memiliki sifat lindung nilai yang tidak kalah baiknya dalam menghadapi inflasi. Tetapi pertanyaannya, apakah BTC itu sebenarnya investasi yang lebih baik daripada emas?

Mari kita lihat beberapa argumen konvensional yang dikutip Cointelegraph untuk membandingkan antara investasi emas dan Bitcoin.

Penyimpanan Nilai

Salah satu alasan paling umum banyak investor membeli emas dan Bitcoin adalah karena keduannya memiliki riwayat sejarah yang dapat mempertahankan nilainya saat melalui masa ketidakpastian ekonomi.

Fakta sejarah tersebut telah didokumentasikan dengan baik, dan tidak dapat disangkal bahwa emas telah menawarkan beberapa perlindungan kekayaan terbaik secara historis, tetapi tidak selalu mempertahankan nilainya. Grafik di bawah ini menunjukkan bahwa perdagangan emas, juga telah mengalami penurunan harga yang lama.

Harga emas. Sumber: TradingView.

Dari grafik di atas, seseorang yang membeli emas pada bulan September 2011, harus menunggu hingga Juli 2020 untuk bisa mendapatkan untung atau setidaknya balik modal.

Dalam sejarah Bitcoin, tidak pernah membutuhkan lebih dari tiga hingga empat tahun untuk harganya kembali dan melampaui level tertinggi sepanjang masa, menunjukkan bahwa pada garis waktu jangka panjang, BTC bisa menjadi penyimpan nilai yang lebih baik.

Advertisement

Baca juga: Market Awal Pekan: Bitcoin Sukses Perkasa, tapi di Bawah Tekanan The Fed

Harga Cenderung Naik

Emas secara historis dipandang sebagai lindung nilai yang baik terhadap inflasi karena harganya cenderung naik seiring dengan kenaikan biaya hidup. Namun, melihat lebih dekat pada grafik untuk emas dibandingkan dengan Bitcoin, anggapan tersebut tidak sepenuhnya benar.

Dari grafik di bawah ini menunjukkan bahwa emas telah melihat kenaikan sederhana sebesar 21,84% selama dua tahun terakhir, harga Bitcoin telah meningkat 311%.

Emas vs grafik 1 hari BTC/USDT. Sumber: TradingView.

Di seluruh dunia, di mana biaya hidup secara keseluruhan meningkat lebih cepat daripada yang dapat ditangani kebanyakan orang, memegang aset yang dapat melebihi kenaikan inflasi sebenarnya membantu meningkatkan kekayaan daripada mempertahankannya.

Sementara, volatilitas dan penurunan harga pada tahun 2022 sangat menyakitkan, Bitcoin memang masih memberikan lebih banyak keuntungan bagi investor jangka panjang.

Simpanan Aman saat Ketidakpastian Geopolitik

Emas sering disebut sebagai “komoditas krisis”, karena dikenal memiliki nilainya selama masa ketidakpastian geopolitik. Orang-orang diketahui berinvestasi dalam emas ketika ketegangan konflik perang dunia meningkat.

Emas disebut sebagai logam krisis, jika ekonomi masuk ke dalam resesi lagi, emas akan naik sebagai komoditas. Sayangnya, bagi orang-orang yang berada di zona konflik atau daerah lain yang rentan terhadap ketidakstabilan, membawa benda berharga, seperti emas adalah proposisi yang berisiko, menjadi sasaran penyitaan dan pencurian aset.

Bitcoin menawarkan opsi yang lebih aman bagi orang-orang dalam situasi ini, karena mereka dapat bepergian tanpa takut kehilangan dana mereka. Begitu mereka mencapai tujuan, dapat menyusun kembali dompet kripto dan memiliki akses ke kekayaan mereka.

Advertisement

Sifat digital Bitcoin dan ketersediaan beberapa pasar terdesentralisasi dan pertukaran peer-to-peer memberikan peluang lebih besar untuk memperoleh Bitcoin.

Ilustrasi Bitcoin. Sumber: Shutterstock.

Baca juga: Kenal Lebih Aset Kripto Golem (GLM) dan Optimism (OP)

Alternatif Aset saat Dolar AS Terus Kehilangan Nilainya

Mata uang dolar AS menguat dalam beberapa bulan terakhir, tetapi tidak selalu demikian. Selama periode di mana nilai dolar jatuh terhadap mata uang lain, investor diketahui berbondong-bondong ke emas dan Bitcoin.

Meskipun emas telah menjadi aset utama selama ribuan tahun, emas tidak digunakan atau diterima secara luas dalam masyarakat digital modern dan bahkan oleh kebanyakan orang di generasi muda, belum pernah melihat koin emas secara langsung.

Untuk situasi ini, Bitcoin mewakili opsi yang lebih familiar yang dapat diintegrasikan ke dalam gaya hidup masyarakat yang digunakan atau diaplikasikan secara digital, dan tidak memerlukan keamanan ekstra atau penyimpanan fisik.

Bitcoin yang Langka

Banyak investor dan pakar keuangan menunjukkan sifat kelangkaan dan kendala pasokan emas, setelah bertahun-tahun produksi menurun sebagai alasan aset tersebut merupakan investasi yang baik.

Ilustrasi Bitcoin. Sumber: Shutterstock.

Baca juga: Melihat Potensi dan Tantangan Besar Metaverse di Indonesia

Diperlukan waktu lima hingga sepuluh tahun bagi tambang baru untuk mencapai produksi, yang berarti peningkatan pasokan yang cepat tidak mungkin terjadi. Meskipun demikian, diperkirakan masih ada lebih dari 50.000 metrik ton emas di dalam tanah, yang akan dengan senang hati digali oleh para penambang jika terjadi kenaikan harga yang signifikan.

Di sisi lain, Bitcoin memiliki pasokan tetap sebesar 21 juta BTC yang diproduksi dan diterbitkan. Sifat keterbukaan dari blockchain Bitcoin memungkinkan lokasi setiap Bitcoin diketahui dan diverifikasi.

Advertisement

Tidak ada cara untuk benar-benar menemukan dan memvalidasi semua toko emas di planet ini, yang berarti pasokan sebenarnya tidak akan pernah benar-benar diketahui. Karena itu, Bitcoin memenangkan perdebatan kelangkaan dan ini adalah bentuk uang tersulit yang diciptakan oleh umat manusia hingga saat ini.

Popular

Exit mobile version