Connect with us

Academy

Apa Itu Ethereum 2.0 dan Apa Pentingnya?

Published

on

Apa Itu Ethereum 2.0 dan Apa Pentingnya? Sumber: Binance Academy.

Ethereum 2.0, telah lama menjadi pembahasan hangat dalam komunitas kripto. Ini adalah upgrade yang dinantikan dengan harapan akan memberikan perbaikan signifikan dalam hal fungsionalitas dan pengalaman pengguna pada jaringan Ethereum (ETH). 

Beberapa peningkatan yang paling penting termasuk peralihan ke Proof of Stake (PoS), penggunaan shard chain, dan pengenalan blockchain baru yang dikenal sebagai beacon chain. Semua perubahan ini, bersama dengan sejumlah peningkatan lainnya, diharapkan akan diimplementasikan secara bertahap sesuai dengan rencana yang telah dipersiapkan dengan cermat.

Namun, Ethereum 2.0 bukan hanya sekadar pembaruan teknis. Mengingat posisinya sebagai salah satu mata uang kripto paling populer di dunia, penting untuk memahami makna sebenarnya dari Ethereum 2.0 dan dampaknya terhadap ekosistem kripto secara keseluruhan.

Pendahuluan

Sejak pertama kali diluncurkan, Ethereum telah memainkan peran sentral dalam mengembangkan teknologi terbaru, seperti aplikasi terdesentralisasi (DApp) dan berbagai blockchain lainnya. Bahkan, sebagian besar inovasi terbesar dalam DeFi (Keuangan Terdesentralisasi) juga berakar pada jaringan Ethereum. Namun, seiring dengan pertumbuhan pesat penggunaan, masalah-masalah seperti skalabilitas dan biaya transaksi yang meningkat mulai muncul. 

Untuk menjadikan Ethereum sebagai platform Internet generasi berikutnya, perubahan ekonomi jaringan ini menjadi krusial. Ethereum 2.0 hadir sebagai solusi yang diharapkan untuk mengatasi masalah ini melalui serangkaian fitur dan perbaikan yang diimplementasikan sesuai dengan roadmap yang cermat.

Advertisement

Apa Itu Ethereum 2.0?

Ethereum 2.0, adalah upgrade yang lama dinantikan dalam jaringan Ethereum. Salah satu poin utama dari Ethereum 2.0 adalah meningkatkan skalabilitas jaringan. Ini akan dicapai melalui serangkaian perbaikan yang akan meningkatkan kecepatan, efisiensi, dan kapasitas jaringan tanpa mengorbankan tingkat keamanan dan desentralisasi yang menjadi ciri khas Ethereum.

Meskipun wacana mengenai Ethereum 2.0 telah berlangsung lama, proses pengembangannya memakan waktu beberapa tahun. Alasannya adalah mengembangkan kapasitas blockchain dengan cara yang aman dan desentralisasi adalah tugas yang sangat kompleks.

Untungnya, Ethereum 2.0 diharapkan dapat mengatasi tantangan ini dengan menghadirkan sejumlah fitur penting. Fitur-fitur inovatif ini akan menciptakan perbedaan signifikan antara Ethereum saat ini dengan versi Ethereum yang akan datang.

Perbedaan Antara Ethereum dan Ethereum 2.0

Perbedaan terbesar antara Ethereum dan Ethereum 2.0 terletak pada penggunaan mekanisme konsensus Proof of Stake (PoS), penggunaan shard chain, dan hadirnya beacon chain. Mari kita telaah lebih mendalam masing-masing aspek ini.

Proof of Stake

Proof of Work (PoW) adalah mekanisme konsensus yang saat ini digunakan oleh Ethereum (dan mayoritas blockchain lainnya) untuk memastikan keamanan dan memvalidasi transaksi dalam jaringan. Namun, PoW memiliki batasan dalam hal skalabilitas karena memerlukan semakin banyak daya komputasi seiring berkembangnya jaringan.

Advertisement

Proof of Stake (PoS) menggantikan aspek daya komputasi dengan konsep “skin in the game.” Dengan memiliki sejumlah minimum Ethereum (32 ETH), seseorang dapat melakukan staking untuk menjadi validator dan menerima imbalan dengan mengonfirmasi transaksi. Pengenalan PoS adalah salah satu pilar utama dalam Ethereum 2.0, yang akan mengubah cara jaringan beroperasi.

Sharding

Untuk mengakses jaringan Ethereum saat ini, pengguna harus berinteraksi melalui node. Setiap node harus memproses, mengunduh, menyimpan, dan mengelola seluruh sejarah transaksi Ethereum. Namun, ini menjadi semakin tidak efisien seiring dengan meningkatnya jumlah transaksi.

Shard chain adalah solusi untuk masalah ini. Masing-masing shard chain adalah blockchain independen yang mengandung subset dari seluruh jaringan. Hal ini akan membantu mempercepat pemrosesan transaksi dan meningkatkan kapasitas keseluruhan Ethereum.

Beacon Chain

Dengan adanya shard chain yang beroperasi secara paralel, diperlukan suatu mekanisme untuk menjaga agar semua shard tetap bersinkron. Beacon chain berfungsi sebagai pengatur konsensus yang memastikan keselarasan di antara semua shard chain yang berjalan secara simultan.

Beacon chain adalah blockchain baru yang sangat penting dalam Ethereum 2.0. Tanpa kehadirannya, penggunaan shard tidak akan dapat berjalan lancar, dan skalabilitas jaringan akan tetap menjadi tantangan. Oleh karena itu, beacon chain dianggap sebagai langkah awal yang krusial dalam pelaksanaan Ethereum 2.0.

Advertisement

Menuju Ethereum 2.0: Langkah-langkah Menuju Masa Depan Kriptokurensi

Pengenalan Ethereum 2.0 tidak akan berlangsung secara seketika. Sebaliknya, perubahan besar ini akan diterapkan dalam tiga tahap berbeda, masing-masing dengan fitur khasnya sendiri, yang bertujuan untuk menjadikan Ethereum yang lebih baik.

Tahap 0

Tahap pertama, atau Tahap 0, akan memperkenalkan Beacon Chain, sebuah komponen kunci yang memainkan peran penting dalam pengaktifan Shard Chain di masa depan. Sebelum Shard Chain dapat berfungsi, Beacon Chain akan mulai menerima validator (atau staker) melalui kontrak deposit satu arah.

Penting untuk dicatat bahwa semua validator yang mengikatkan ETH mereka tidak akan bisa “mengundurkan diri” sampai Shard Chain sepenuhnya diimplementasikan. Ini berarti bahwa ETH yang diikat oleh validator akan terkunci hingga tahap selanjutnya.

Beacon Chain diluncurkan pada 1 Desember 2020 dan berjalan bersamaan dengan jaringan utama. Meskipun Beacon Chain belum memproses transaksi jaringan utama, ia tetap berperan dengan menyetujui validator yang aktif dan saldo akun mereka.

Advertisement

Fase 1/1.5

Fase berikutnya sebenarnya merupakan kombinasi dari dua tahap: Tahap 1 dan Tahap 1.5. Tahap 1 memperkenalkan Shard Chain yang memungkinkan validator untuk membuat blok di blockchain menggunakan PoS. Fase 1.5 adalah saat jaringan Ethereum utama akan beralih dari PoW ke PoS dan resmi memperkenalkan Shard Chain.

Fase 1/1.5 dijadwalkan untuk dirilis pada tahun 2021.

The Merge

The Merge adalah langkah penting menuju Ethereum 2.0 dan menandai akhir transisi dari PoW. The Merge akan mengubah mekanisme konsensus blockchain Ethereum dari PoW menjadi PoS.

The Merge melibatkan transisi dari protokol jaringan utama Ethereum saat ini ke Beacon Chain. Ini adalah perubahan besar karena semua transaksi Ethereum akan berlangsung di jaringan PoS yang baru. Token ETH akan dihasilkan oleh node di jaringan ini dengan melakukan staking sejumlah token ether dalam pool untuk mengamankan jaringan dan memvalidasi transaksi.

The Merge berbeda dari hard fork yang akan menciptakan dua versi blockchain yang berbeda. Ethereum akan tetap menjadi satu blockchain, dan seluruh riwayat transaksi pengguna akan tetap terhubung. Oleh karena itu, pengguna tidak perlu khawatir tentang perlindungan aset mereka.

Advertisement

Fase 2

Fase terakhir adalah Tahap 2, ketika Ethereum 2.0 akan mendukung Shard Chain sepenuhnya dan menjadi jaringan Ethereum yang resmi. Shard Chain akan dapat berinteraksi dengan smart contract, memungkinkan pengembang DApp dan teknologi lainnya untuk terintegrasi dengan lancar ke Ethereum 2.0.

Fase 2 dijadwalkan akan diluncurkan setelah The Merge atau lebih lanjut ke depan.

Penutup

Ethereum 2.0 merupakan pembaruan yang sangat penting untuk jaringan Ethereum, terutama dalam konteks skalabilitas. Tanpa fitur-fitur baru seperti PoS, Shard Chain, dan Beacon Chain, masa depan Ethereum sebagai platform smart contract unggulan dalam dunia kripto akan menjadi tanda tanya besar. 

Meskipun peluncuran Eth2 mungkin memakan waktu lebih lama dari yang diharapkan, para pengembang Ethereum terus bekerja keras untuk mengimplementasikan perubahan tersebut.


Jika kamu ingin mengetahui lebih dalam mengenai aset kripto atau cryptocurrency, bisa baca artikel “Belajar Crypto untuk Pemula Mulai Dari Sini.”

Advertisement

Sumber: Binance Academy Indonesia

Popular