Blockchain

Vladimir Putin Isyaratkan Dukungan Terhadap Cryptocurrency

Published

on

Presiden Rusia, Vladimir Putin, mengisyaratkan dukungan terhadap cryptocurrency dan menarik lebih banyak perhatian dari regulator di seluruh dunia, di tengah kekhawatiran mereka bahwa kripto dapat digunakan untuk pencucian uang dan aktivitas kriminal.

Cryptocurrency memiliki hak untuk tetap eksis dan dapat digunakan sebagai alat pembayaran,” kata Putin dalam sebuah wawancara dengan CNBC yang diterbitkan di situs web Kremlin. Namun, dia memperingatkan bahwa masih terlalu dini untuk berbicara tentang penggunaan mata uang digital untuk memperdagangkan minyak dan komoditas lain yang merupakan bagian terbesar dari ekspor Rusia.

Rusia telah mencari alternatif untuk perdagangan dolar, sejak terkena sanksi setelah aneksasi Krimea pada tahun 2014. Putin menuduh Amerika Serikat menggunakan mata uangnya sebagai senjata. Pendukung kripto berpendapat bahwa mata uang terdesentralisasi pada akhirnya akan menggantikan mata uang fiat yang dikeluarkan oleh bank sentral.

Bank Rusia telah berulang kali memperingatkan investor bahwa pasar kripto sangat fluktuatif dan bahwa mata uang digital tidak boleh digunakan sebagai alat pembayaran di negara tersebut. Bahkan, Bank Sentral Rusia melarang pengunaan dan penambangan cryptocurrency.

Toleransi Putin terhadap cryptocurrency datang, ketika Gedung Putih berencana untuk meluncurkan inisiatif luas untuk meninjau dan mengoordinasikan kebijakan kripto dalam pemerintahan Presiden Joe Biden, yang dapat mengarah pada peraturan baru. Tidak seperti di China yang melarang semua transaksi kripto pada bulan September.

Advertisement

Ilustrasi cryptocurrency.

Baca Juga Daftar Token Aset Kripto dengan Nama Klub Sepak Bola Terpopuler

Industri Kripto di Russia

Ada beberapa negara di dunia yang sama bersemangatnya dengan cryptocurrency dan teknologi blockchain seperti  Rusia. Negara Beruang Merah itu adalah rumah bagi sejumlah besar pengembang dan pengusaha yang ingin mengeksplorasi dan juga mendapat untung dari gerakan kripto dan blockchain. Dengan pemikiran ini, mudah untuk melihat mengapa komunitas kripto Rusia memainkan peran penting dalam ekonomi aset digital global.

Selama era initial coin offering (ICO) 2016 hingga 2018, Rusia menjadi salah satu pembangkit tenaga listrik industri kripto. Status Penawaran ICO yang tidak diatur mendorong investor baru dan mendorong startup di Rusia untuk mengeksplorasi cara-cara baru untuk mengintegrasikan teknologi kripto dan blockchain ke dalam praktik sehari-hari.

Vitalik Buterin, salah satu pendiri Ethereum, adalah salah satu tokoh paling terkenal yang membuktikan keahlian Rusia dalam kancah kripto dan blockchain, meskipun dia orang Rusia-Kanada. Perlu dicatat bahwa keberhasilan dan perluasan fungsionalitas platform Ethereum sebagian memicu kegilaan kripto dan ledakan ICO pada waktu itu.

Di puncak perkembangan kripto di Rusia, regulator mulai mengambil langkah tegas untuk merumuskan kerangka kerja untuk mengatur aset digital. Salah satu momen terkenal di tahun 2017 adalah ketika Presiden Rusia, Vladimir Putin bertemu dengan Buterin, menandakan yang sebagian orang anggap itu sebagai dukungan terhadap cryptocurrency.

Ilustrasi cryptocurrency.

Russia Belum Serius Mengatur Regulasi Tentang Kripto

Negara dengan komunitas kripto yang kuat akan membangun lingkungan yang ramah dan mendukung bagi investor dan peserta dalam industri kripto. Sayangnya ini tidak terjadi di Russia. Sementara aset digital tetap legal di Rusia, kerangka peraturan untuk kelas aset agak dibatasi. RUU yang disahkan pada Januari 2021, mengklasifikasikan aset digital terdesentralisasi sebagai jenis kepemilikan.

Pada dasarnya, membeli barang atau membayar layanan dengan cryptocurrency seperti Bitcoin atau Ether adalah ilegal. RUU itu juga melarang pejabat Rusia memiliki aset digital. Secara khusus, startup dapat menerbitkan sekuritas digital berbasis blockchain jika mereka dilisensikan dengan benar oleh Bank Sentral Rusia. Selain itu, karena aset digital diklasifikasikan di sebagai properti, maka akan dikenakan pajak.

Advertisement

Baca Juga Mengenal eNaira, Mata Uang Digital Nigeria yang Hebohkan Dunia

Meskipun Rusia meloloskan undang-undang cryptocurrency pertamanya pada Januari 2021, ekonomi negara itu  tetap tidak diatur dan penuh dengan ketidakpastian. Menurut Yury Pripachkin, Presiden Asosiasi Kripto Ekonomi, Kecerdasan Buatan, dan Blockchain Rusia (RACIB), aturan kripto Rusia saat ini adalah “setengah-setengah”, dan tidak ada usaha untuk melakukan pendekatan sistem.

Pripachkin berpendapat bahwa undang-undang kripto Rusia “Tentang Aset Keuangan Digital” memberikan dasar hukum yang luas untuk cryptocurrency tetapi tidak mendefinisikan konsep industri yang signifikan seperti kontrak pintar atau mengatur aktivitas seperti penambangan kripto, distribusi, dan regulasi. 

Mengenal Tokocrypto Pasar Kripto Terbaik di Indonesia

Tokocrypto adalah pedagang aset digital kripto pertama yang terdaftar di Badan Pengawas Perdagangan Berjangka Komoditi (BAPPEBTI). Kamu dapat membeli dan menjual berbagai kripto di pasar Tokocrypto, selain itu kamu juga bisa menjual karya seni NFT kamu di Toko Mall. Kamu bisa langsung mendaftar melalui aplikasi Tokocrypto dengan menginstallnya di Google Playstore maupun di Apple App Store.

Advertisement

Leave a Reply

Your email address will not be published.

Popular

Exit mobile version