Bitcoin Berkorelasi dengan S&P 500, Analis Percaya bahwa Nilai Pasar BTC Adalah $18.000

0
30
Bitcoin Berkolerasi dengan S&P

PlanB, pencipta Stock-to-Flow (S2F), telah menegaskan bahwa ada korelasi yang pasti antara Bitcoin dan pasar saham, termasuk indeks S&P 500.

Dalam serangkaian cuitan Twitter-nya, PlanB menulis bahwa berdasarkan situasi di pasar saham saat ini, BTC harusnya bernilai $ 18.000, dimana level harga ini terakhir terbentuk pada tahun 2017 silam.

Dia mengatakan bahwa alternatifnya adalah saat pasar saham jatuh karena data yang tersedia, itu akan menunjukkan bahwa kedua pasar memiliki pola yang sama.

Dalam cuitan pada 17 Juni, PlanB menyatakan bahwa kedua pasar juga berkoordinasi dengan “R Squared” pada nilai 95%.

Dia mengutip kejadian pada bulan Maret lalu ketika harga Bitcoin bereaksi bersamaan dengan S&P 500 yang menyoroti fiturnya sebagai variabel dependen yang sangat dipengaruhi oleh pergerakan di pasar saham.

Harga Bitcoin turun dan kemudian pulih pada bulan Maret, mengikuti pola yang juga terlihat di pasar modal.

PlanB mencatat bahwa “ini konsisten dengan model S2FX: $ 288ribu BTC di S2F56 -> itu menyiratkan S $ 4.300,” dengan mengutip bahwa nilai proyeksi Bitcoin diproyeksikan pada koin yang beredar dan juga pada pasokan yang ada.

Menariknya, S2F menyatakan bahwa dengan mempertimbangkan bahwa mata uang digital memiliki persediaan tetap, terlepas dari minat dalam penambangan, koin tersebut akan bernilai $ 288.000 atau lebih selama Halving berikutnya pada 2024.

Dan juga, PlanB bukanlah analis pertama yang menunjukkan korelasi harga pasar Bitcoin dengan pasar saham.

Baca Juga: Inilah Harga Bitcoin yang Perlu diperhatikan Untuk Jangka Menengah

Cuitan yang bermunculan seminggu ini telah menjadi sorotan. Disitu mengatakan bahwa pandemi corona mungkin menjadi faktor penyulit mengingat intervensi oleh bank sentral yang telah meningkatkan pasokan.

Dia menyiratkan bahwa pasar akan koreksi pada titik ini. Dikatakan juga bahwa koreksi akan jatuh tempo dalam beberapa minggu ke depan.

Ini berarti bahwa kekuatan makro akan terus memainkan peran besar dalam pasar koin, terutama Bitcoin.

Pada September tahun lalu pun, PlanB mengatakan bahwa Bitcoin adalah aset yang berkorelasi tetapi menyatakan bahwa situasi stres akan membuktikan seberapa tangguh trend yang dimiliki.

Pandemi corona telah memberikan ‘uji stres’ yang menekankan posisi itu.

Dia mengatakan bahwa korelasi menjadi jelas baru-baru ini karena Bitcoin tidak pernah berkorelasi dengan aset lain dalam 10 tahun terakhir.

“Bitcoin telah menjadi aset tidak berkorelasi 10 tahun terakhir, tetapi tes sesungguhnya adalah situasi stres (resesi), yang belum pernah kita alami sejak 2008, tetapi [itu] sudah dekat.”

Ini adalah alasan mengapa bank sentral belum menciptakan lingkungan yang memungkinkan untuk diversifikasi, ujarnya. (Coinspeaker)