Connect with us

Altcoin News

Pasar Sepekan: Market Kripto Belum Kondusif, Bitcoin Gagal Agresif

Published

on

market aset kripto bitcoin

Market aset kripto secara keseluruhan belum kondusif pada pekan terakhir Mei 2022. Sepanjang pekan ini, market bergerak bervariasi, tapi masih terjebak di zona merah atau cenderung bearish.

Trader Tokocrypto, Afid Sugiono, menjelaskan pasar kripto tampak belum bergairah pada pekan akhir Mei ini. 10 aset kripto berkapitalisasi pasar terbesar atau big cap belum sukses melaju ke zona hijau dalam beberapa hari terakhir.

“Kinerja buruk beberapa aset kripto pada pekan ini disebabkan oleh kondisi pasar yang kurang stabil. Hal itu tercermin dari penguatan nilainya yang cenderung tidak signifikan dan terkesan bikin laju harganya jalan di tempat. Kripto bisa melaju kencang asal volatilitas di pasar berisiko mereda dan prospek makroekonomi yang membaik,” kata Afid. 

Trader Tokocrypto, Afid Sugiono
Trader Tokocrypto, Afid Sugiono. Foto: Tokocrypto.

Afid melanjutkan sentimen negatif pasar yang belum mereda membuat harga Bitcoin gagal agresif. Nilai Bitcoin masih nyaman berada di level terendah sekitar $ 28.000 dan belum bisa naik, karena selama dua minggu terakhir BTC diperdagangkan dalam kisaran harga $ 30.000.

Bitcoin tidak bisa stabil sampai Wall Street terlihat tenang. Namun, hal itu tampaknya tak akan terlihat dalam jangka waktu dekat. Dari analisis teknikalnya, BTC akan naik dari level oversold yang dapat mengindikasikan fase pemulihan singkat,” jelasnya.

Baca juga: Binance dan Bursa Besar Lainnya Dukung Peluncuran Terra 2.0

Terra Resmikan Blockchain Baru

Kabar menarik pada pekan ini datang dari Terralabs Form, perusahaan yang bertanggung jawab atas Terra Blockchain (LUNA) siap untuk memperbarui jaringan dan menerbitkan koin baru untuk ekosistemnya. Setelah melewati proses voting, akhirnya Terra mencapai persetujuan dengan para investor LUNA untuk membuat blockchain baru. 

Dalam jaringan baru nanti, UST tidak akan ada lagi karena Terra tidak memiliki stablecoin lagi. Kemudian, blockchain dan koin yang Terra lama diubah menjadi Terra Classic dengan koin Luna Classic (LUNC) dan UST Classic (USTC). 

Apa Itu Terra (LUNA) Crypto? Pengertian Untuk Pemula
Ilustrasi aset kripto, Terra (LUNA).

Blockchain baru Terra ini menjadi babak baru. Semua akan dimulai dari awal di mana eksositem akan dibentuk kembali. Menarik untuk melihat sentimen pasar terhadap keputusan Terra ini,” ungkap Afid.

Kabar peluncuran ini nampaknya mendapatkan tanggapan positif, karena untuk mengenalkan koin baru, Terra pun bersiap melaksanakan airdrop atau pembagian koin LUNC secara gratis. Untuk migrasi dan pergantian ticker LUNA & UST menjadi LUNC & USTC di Tokocrypto bisa simak di link ini.

Baca juga: Trader Wajib Tahu! Begini Penjelasan tentang Flag Pattern

Altcoin News

Diterpa Isu KDRT Rizky Billar, Koin Kripto Leslar Anjlok Tenggelam

Published

on

Koin Kripto Leslar Anjlok Tenggelam.

Hubungan artis Rizky Billar dan Lesty Kejora yang diterpa isu KDRT, tampaknya cukup berpengaruh pada nilai kripto Leslar, LESLARVERSE (LLVERSE). Kedua pasangan suami-istri tersebut sebelumnya meluncurkan proyek kripto LLVERSE yang memiliki sejumlah utilitas.

Melansir data CoinMarketCap, harga token kripto milik pasangan Rizky Billar dan Lesti Kejora mengalami penurunan cukup drastis. Pada Jumat (30/9) pukul 12.00 WIB harga LLVERSE berada di level US$ 0,000001006 atau sekitar Rp 0,015 atau alami penurunan 12,64%.

Momen harga LLVERSE mengalami anjlok terjadi pada Kamis (29/9) malam pukul 19.07 WIB, dari level US$ 0.000001141 langsung terjun ke US$ 0.0000009086. Kemudian, berhasil merangkak naik, namun belum bisa kembali ke harga sebelum penurunan tajam.

Volume perdagangan token LESLARVERSE selama 24 jam terakhir hanya US$ 3.703 dan total market cap belum diketahui. Peringkat CoinMarketCap saat ini untuk LLVERSE adalah #5389, dengan maksimal pasokan 1.000.000.000.000 koin LLVERSE.

LESLARVERSE metaverse. Foto: LESLARVERSE.
LESLARVERSE metaverse. Foto: LESLARVERSE.

Baca juga: Ketakutan akan PHK, Meta Induk Facebook Setop Rekrut Karyawan

Apa Itu LESLARVERSE?

LESLARVERSE ditujukan untuk membangun ekosistem metaverse terbesar di Indonesia. Misi ekosistem tersebut adalah menjadi pintu gerbang bagi orang-orang untuk belajar, terhubung, dan menjelajahi dunia web3 yang imersif dengan menyediakan pendidikan (Watch-to-Earn) dan game (Play-to-Earn) dengan imbalan yang menjanjikan.

LESLARVERSE adalah jembatan yang menghubungkan berbagai platform kripto seperti Exchanger (contoh: Binance, PancakeSwap, Biswap), platform pasar NFT (contoh: OpenSea) dan lain-lain. Pengguna dapat mengakses beberapa platform kripto hanya dengan satu platform, LESLARVERSE.

Di LESLARVERSE juga akan ada fasilitas edukasi dan platform berita yang memudahkan pemula untuk belajar kripto dan blockchain dari bawah ke atas. LESLARVERSE memiliki visi untuk menjadi platform yang memperluas adopsi kripto mulai dari pasar lokal dan kemudian ke pasar global.

LESLARVERSE metaverse. Foto: LESLARVERSE.
LESLARVERSE metaverse. Foto: LESLARVERSE.

Baca juga: Kenalan Kang Jong Hyun, CEO Bithumb Kripto Dekat Park Min Young

Dibangun oleh Rizky Billar-Lesti Kejora

Pasangan Rizky Billar dan Lesti Kejora mulai jajaki bisnis investasi digital berupa koin kripto sejak awal tahun 2022 ini. Keduanya menggunakan nama $Leslar untuk bisnis terbaru mereka itu dan sudah mulai menggelar pre-sale.

Lesti dan Billar mengabarkan bahwa dalam pre-sale yang sudah dibuka, koin crypto mereka sudah ludes terjual habis dalam 30 detik. Di acara Private Sale, Leslar Metaverse sudah menyiapkan 555 BNB dan semuanya ludes terjual habis dengan cepat sehingga banyak orang yang tidak kebagian kuota saat Private Sale berlangsung.

Sebagai informasi, Rizky Billar dan Lesti Kejora tengah diterpa isu miring. Di mana Lesti melaporkan suaminya ke kepolisian atas dugaan kekerasan dalam rumah tangga (KDRT).

Continue Reading

Altcoin News

Penyebab Harga Kripto Terra Luna Classic Melonjak 40%

Published

on

Ilustrasi aset kripto, Terra Classic (LUNC).

Terra Luna Classic (LUNC), token kripto asli dari jaringan blockchain, Terra yang sempat runtuh, tampaknya sedang menjadi primadona dalam beberapa hari terakhir ini. Apa penyebab harga LUNC kian terbang?

Dalam pantauan CoinMarketCap pada Selasa (27/9) pagi, primadona market kripto jatuh ke duo token jaringan Terra, Terra Classic (LUNC) dan Terra (LUNA), yang masing-masing sukses meroket 48,73% dan 23,88% dalam 24 jam terakhir. LUNC kini diperdagangkan di kisaran harga US$ 0,000297, sedangkan LUNA di level US$ 2,68.

Dengan pertumbuhan lebih dari 40% membuat pengembalian ajaib LUNC. Kini terpantau LUNC masuk dalam 35 besar aset kripto teratas, berdasarkan kapitalisasi pasar atau market cap.

Faktor Binance

Nilai kedua token LUNC dan LUNA meningkat disebabkan oleh Binance, exchange kripto terbesar di dunia saat ini. Kedua token tersebut melesat setelah Binance mengungkap skema baru burn koin LUNC untuk menguras jumlah pasokannya di platform tersebut.

Ilustrasi Binance
Ilustrasi Binance. Foto: Shutterstock.

Baca juga: Trade Expo Indonesia 2022, Ajang Kumpul Penggiat Blockchain dan Kripto

Hal tersebut secara efektif mengurangi token dari suplai yang beredar, yang biasanya bullish untuk aksi harga. Keputusan itu merupakan permintaan komunitas Terra yang ingin memulihkan reputasi LUNC setelah nilai stablecoin UST dan LUNC longsor pada Mei lalu.

“Binance akan menerapkan mekanisme burn untuk membakar semua biaya perdagangan di spot LUNC dan pasangan perdagangan margin dengan mengirimkannya ke alamat burn LUNC,” kata Binance dalam pengumuman resminya.

Skema Burn LUNC

Dilaporkan Decrypt, awalnya Binance berencana untuk menerapkan tombol opt-in untuk pemegang LUNC yang ingin secara sukarela membantu membakar persediaan token di bursa. Pengguna akan secara sukarela membayar biaya burn tambahan 1,2% pada setiap perdagangan, yang hanya akan dimulai jika cukup banyak pengguna yang setuju untuk mengambil bagian dalam proses tersebut. Terra Classic meluncurkan mekanisme on-chain serupa minggu lalu.

Namun, seperti yang dijelaskan oleh CEO Binance, Changepeng Zhao (CZ) pada hari Senin (26/9), pendekatan tersebut tidak akan berhasil dalam kenyataan. “Pengguna kami tidak akan memilihnya,” jelas dalam tweet-nya.

Baca juga: Lihat Lebih Dekat NFT Noah yang Jadi Tiket Konser Satu Dekade

Komunitas Terra juga tidak senang dengan rencana awalnya. Beberapa anggota komunitas Terra menyerukan untuk memboikot Binance setelah mengeklaim CZ telah “mengingkari kata-katanya” untuk menerapkan burn sepihak.

Sebaliknya, paket baru membuat semua perdagangan LUNC/BUSD dan LUNC/USDT berkontribusi pada pembakaran pasokan — tanpa membebankan biaya tambahan kepada pengguna.

Namun, kenaikannya baru-baru ini kemungkinan tidak akan banyak berarti bagi bull Terra yang membeli lebih dari US$ 100 pada bulan April. Saat ini, LUNC masih hanya diperdagangkan di bawah harga US$ 0,0003.

Continue Reading

Altcoin News

Shiba Inu (SHIB) Jadi Salah Satu Aset Kripto Paling Banyak Dilihat

Published

on

Ilustrasi aset kripto, Shiba Inu.

Shiba Inu (SHIB) menjadi salah satu aset kripto paling menarik di seluruh dunia. Menurut analisis CoinMarketCap tentang pasar kripto untuk bulan Agustus, Shiba Inu telah menjadi salah satu kripto paling menarik bagi pengguna di semua benua di dunia, kecuali Antartika.

Dikutip U Today, ketertarikan pada SHIB ditunjukkan oleh jumlah tampilan halaman Shiba Inu di CoinMarketCap. Dengan demikian, di Amerika Utara, Amerika Selatan, Asia dan Afrika, SHIB adalah aset kripto ketiga yang paling banyak dilihat dan posisinya hanya di bawah, Bitcoin dan Ethereum.

Sementara, wilayah Oseania dan Eropa, Shiba Inu berhasil disalip Terra Luna Classic juga, yang mungkin disebabkan oleh banyaknya yang ingin melihat gerak harga LUNC di minggu-minggu terakhir bulan Agustus lalu. Sebagaimana dicatat dalam penelitian tersebut, dua wilayah yang paling tertarik dengan memecoin, yang gelarnya masih dipegang oleh SHIB, adalah Amerika Latin dan Afrika.

Ilusrasi aset kripto SHIB.
Ilusrasi aset kripto SHIB.

Baca juga: Bank DBS dan The Sandbox Kolaborasi Luncurkan Metaverse Interaktif

Tren Pasar Shiba Inu

Berdasarkan data CoinMarketCap, kita dapat melihat bahwa Shiba Inu tetap menjadi salah satu koin yang paling banyak dilihat terlepas dari kondisi pasar kripto pada bulan Juli dan Agustus.

Shiba Inu bisa menjadi diversifikasi minat investor dibandingkan dengan pesaing utamanya, Dogecoin. SHIB dianggap lebih menjanjikan karena terus melakukan perkembangan ekosistem.

Baca juga: Penyebab Terra Luna Classic Anjlok Mendadak Rugikan Investor

Misalnya, tim yang bertanggung jawab atas SHIB: The Metaverse secara teratur melaporkan perekrutan tim dan pakar dari dunia film besar dan konten hiburan ke jajarannya. Shiba Eternity, game mobile dari Shiba Inu, baru saja diluncurkan dan sudah menjadi hit di Asia.

Kemudian, desas-desus tentang kemungkinan rilis Shibarium yang akan segera terjadi, yang akan membuat sektornya juga dicatat oleh CoinMarketCap sebagai salah satu yang paling menarik, terus-menerus memicu minat pada SHIB di antara pengguna.

Disclaimer: Perdagangan aset kripto memiliki risiko yang tinggi. Harap lakukan perdagangan dengan hati-hati dan cermat. TokoNews tidak bertanggung jawab atas kerugian perdagangan yang dilakukan.

Continue Reading

Popular