Connect with us

Academy

Sejarah Kriptografi: Zaman Kuno, Abad Pertengahan, Renaisans, Abad Terkini

Published

on

Ilustrasi kriptografi. Sumber: Binance Academy.

Kriptografi, sebuah disiplin yang berkaitan dengan penulisan dan pembacaan komunikasi yang aman, merupakan salah satu elemen terpenting yang memungkinkan eksistensi mata uang digital modern dan teknologi blockchain.

Meskipun teknik kriptografi yang digunakan saat ini adalah hasil dari perkembangan yang panjang, sejarahnya telah membawa kita melalui berbagai metode dan proses kompleks yang digunakan dalam enkripsi digital modern.

Dalam dunia yang semakin terhubung secara digital dan mengandalkan pertukaran informasi yang cepat dan aman, penting bagi kita untuk memahami akar dan evolusi cryptography.

Sejarah kriptografi telah memberikan landasan yang kuat bagi pengembangan teknik-teknik yang melindungi kerahasiaan dan keaslian data di era digital ini.

Artikel ini akan membawa Anda melalui perjalanan sejarah kriptografi, mulai dari zaman kuno hingga era modern. Anda akan menjelajahi penggunaan simbol-simbol primitif dalam tulisan Mesir kuno dan Mesopotamia kuno, serta kegunaan cryptography dalam melindungi informasi militer pada masa kuno di Sparta dan India.

Advertisement

Anda juga akan mempelajari tentang kemajuan kriptografi pada periode Middle Age dan Renaissance, di mana metode analisis frekuensi dan sandi polialfabetik mulai muncul.

Kemudian, kita akan membahas perkembangan yang signifikan pada abad terakhir, termasuk penemuan roda sandi oleh Thomas Jefferson dan penggunaan Mesin Enigma pada Perang Dunia II.

Perkembangan ini menandai transisi menuju era modern kriptografi, di mana teknologi komputer dan matematika kompleks berperan penting dalam menciptakan algoritma dan protokol kriptografi yang canggih.

Dengan pemahaman yang lebih baik tentang sejarah kriptografi, kita dapat menghargai upaya dan inovasi yang dilakukan oleh para ahli cryptography di masa lalu untuk melindungi informasi rahasia dan menjaga keamanan komunikasi.

Semakin kita memahami sejarah ini, semakin siap kita untuk menghadapi tantangan dan peluang di masa depan yang melibatkan kriptografi.

Advertisement

Mari kita mulai petualangan kita melalui sejarah kriptografi, dan pelajari bagaimana pemikiran manusia telah mengubah cara kita melindungi dan mengamankan informasi di dunia digital yang kompleks ini.

Akar Kriptografi di Zaman Kuno

Teknik kriptografi primitif telah ada sejak zaman kuno, dan peradaban awal telah menunjukkan penggunaannya dalam berbagai tahap perkembangan.

Penggunaan simbol, sebagai bentuk dasar kriptografi, muncul dalam tulisan Mesir kuno dan Mesopotamia kuno.

Dalam catatan sejarah, salah satu contoh awal penggunaan bentuk kriptografi ini dapat ditemukan dalam kuburan seorang bangsawan Mesir bernama Khnumhotep II, yang hidup sekitar 3900 tahun yang lalu.

Pada saat itu, simbol-simbol yang digunakan dalam tulisan Khnumhotep II bukanlah untuk menyembunyikan informasi, tetapi lebih untuk menekankan aspek linguistiknya.

Advertisement

Contoh awal lain dari penggunaan kriptografi untuk melindungi informasi sensitif terjadi sekitar 3500 tahun yang lalu, ketika seorang penulis Mesopotamia menggunakan kriptografi untuk menyembunyikan formula pembuatan lapisan keramik pada tablet tanah liat.

Menuju Masa Kuno dan Renaisans

Pada zaman kuno, kriptografi digunakan secara luas untuk melindungi informasi penting dalam konteks militer, tujuan yang masih relevan hingga saat ini.

Di kota Sparta kuno, misalnya, pesan-pesan ditulis dalam bentuk terenkripsi pada gulungan kulit yang kemudian dipegang oleh penerima pesan. Metode serupa juga digunakan oleh mata-mata kuno India pada abad ke-2 SM dengan menggunakan pesan berkode.

Salah satu peradaban yang paling maju dalam penggunaan kriptografi pada zaman kuno adalah Romawi.

Sebuah contoh cryptography Romawi yang terkenal adalah sandi Caesar, yang melibatkan pergeseran huruf dalam sebuah pesan terenkripsi dengan jumlah pergeseran yang telah ditentukan di dalam abjad Latin.

Advertisement

Dengan mengetahui sistem dan jumlah pergeseran yang digunakan, penerima pesan dapat berhasil membuka pesan tersebut, sementara jika tidak, pesan tersebut akan sulit dimengerti.

Ilustrasi kriptografi.
Ilustrasi kriptografi.

Perkembangan pada Abad Pertengahan dan Renaisans

Selama periode Abad Pertengahan, kriptografi menjadi semakin penting, dan penggunaan sandi Caesar menjadi standar umum. Namun demikian, disiplin kriptoanalisis, yang berkaitan dengan dekripsi dan pemecahan kode, mulai mengikutinya.

Pada sekitar tahun 800 M, seorang ahli matematika Arab bernama Al-Kindi mengembangkan teknik analisis frekuensi yang melangkah lebih maju daripada sandi pengganti yang lemah.

Ini adalah upaya manusia pertama dalam membuka pesan terenkripsi dan memperoleh akses ke metode yang sistematis, dan itu memberikan kontribusi penting untuk kemajuan kriptografi.

Pada tahun 1465, Leone Alberti mengembangkan sandi polialfabetik yang dianggap sebagai solusi terhadap analisis frekuensi yang ditemukan oleh Al-Kindi.

Dalam sandi polialfabetik, sebuah pesan dienkripsi menggunakan dua abjad yang berbeda. Salah satunya berasal dari pesan itu sendiri, sementara yang lainnya adalah abjad yang sangat berbeda dari abjad asli pesan.

Advertisement

Dengan menggabungkan penggantian huruf tradisional dengan sandi polialfabetik, tingkat keamanan informasi yang terenkripsi meningkat secara signifikan.

Hanya jika pembaca mengetahui abjad yang digunakan dalam pembuatan pesan, analisis frekuensi tidak akan berguna.

Metode baru dalam penyandian informasi juga dikembangkan selama periode Renaisans, termasuk metode populer seperti penyandian biner yang ditemukan oleh seorang tokoh multitalenta terkenal, Sir Francis Bacon, pada tahun 1623.

Pengembangan pada Abad Terkini

Kriptografi terus berkembang seiring berjalannya waktu. Ada banyak terobosan besar dalam menjelaskan cara cryptography bekerja, meskipun beberapa di antaranya hanya diungkapkan dan tidak pernah diwujudkan.

Salah satu contohnya adalah penemuan yang dibuat oleh Thomas Jefferson pada tahun 1790 yang dikenal sebagai “wheel cipher” (roda sandi).

Advertisement

Penemuan ini melibatkan penggunaan roda yang dapat diputar dengan 36 cincin huruf untuk menciptakan sandi yang kompleks. Konsep ini sangat maju dan menjadi dasar kriptografi militer Amerika hingga akhir Perang Dunia II.

Perang Dunia II juga memberikan contoh yang sempurna dalam hal cryptography analog dengan Mesin Enigma.

Mesin ini, yang digunakan oleh poros kekuatan Axis, menggunakan roda yang dapat diputar untuk menyandikan pesan, sehingga hampir tidak mungkin untuk membacanya tanpa memiliki mesin Enigma yang sesuai.

Teknologi komputer awal akhirnya digunakan untuk memecahkan sandi Enigma, dan kemampuan untuk membaca pesan Enigma yang berhasil dipecahkan merupakan faktor penting dalam kemenangan Sekutu.

Kriptografi dalam Era Komputer

Dengan kemunculan komputer, kriptografi mengalami kemajuan pesat dibandingkan dengan era analog sebelumnya. Enkripsi matematika 128-bit, yang jauh lebih kuat daripada sandi-sandi kuno, kini menjadi standar untuk banyak perangkat sensitif dan sistem komputer.

Advertisement

Pada awal tahun 1990-an, muncul bentuk baru kriptografi yang dikenal sebagai kriptografi kuantum. Ahli komputer mulai mengembangkan teknik ini dengan harapan meningkatkan tingkat perlindungan yang ditawarkan oleh enkripsi modern.

Saat ini, teknik kriptografi juga memainkan peran penting dalam pengembangan mata uang digital. Mata uang digital memanfaatkan berbagai teknik kriptografi yang canggih, termasuk fungsi hash, cryptography kunci publik, dan tanda tangan digital.

Teknik-teknik ini digunakan untuk menjaga keamanan data yang tersimpan dalam blockchain dan untuk mengautentikasi transaksi.

Salah satu bentuk kriptografi khusus yang dikenal sebagai Elliptical Curve Digital Signature Algorithm (ECDSA) mendukung sistem Bitcoin dan mata uang digital lainnya untuk memberikan tingkat keamanan yang lebih tinggi dan memastikan bahwa uang hanya dapat digunakan oleh pemiliknya.

Ilustrasi kriptografi.
Ilustrasi kriptografi.

Kriptografi telah ada sejak 4000 tahun yang lalu, dan perkembangannya tidak akan berhenti di sini. Selama ada data yang perlu dilindungi, kriptografi akan terus berkembang.

Meskipun sistem cryptography yang digunakan dalam blockchain mata uang digital saat ini menawarkan bentuk ilmiah yang paling canggih, mereka juga merupakan bagian dari tradisi yang telah ada sejak permulaan peradaban manusia.

Advertisement

Dalam perjalanan panjang sejarah kriptografi, manusia terus mencari cara baru untuk melindungi informasi sensitif dan memastikan kerahasiaan dan keaslian data. Kriptografi telah menjadi pondasi yang kuat bagi perkembangan teknologi modern seperti mata uang digital dan blockchain.

Dengan terus mengembangkan teknik dan algoritma cryptography, kita dapat memastikan bahwa dunia digital yang semakin terhubung ini tetap aman dan terlindungi.

Penutup

Dalam perjalanan sejarahnya yang panjang, kriptografi telah memainkan peran penting dalam menjaga keamanan dan kerahasiaan informasi.

Dari penggunaan simbol-simbol primitif di zaman kuno hingga modern yang kompleks, inovasi dalam bidang ini terus mengikuti perkembangan teknologi dan kebutuhan zaman.

Kriptografi telah bertransformasi dengan pesat seiring dengan kemajuan komputer dan perkembangan dunia digital.

Advertisement

Teknik-tekniknya yang kuat dan canggih kini menjadi landasan bagi mata uang digital dan sistem blockchain yang memungkinkan pertukaran informasi yang aman di era digital ini.

Namun, perjalanan kriptografi masih berlanjut. Terus ada tantangan baru yang perlu diatasi, seperti perkembangan komputasi kuantum yang dapat mengancam keamanan sistem cryptography saat ini.

Para ahli terus bekerja keras untuk mengembangkan solusi baru yang dapat menghadapi tantangan tersebut dan menjaga keamanan informasi di masa depan.

Dalam dunia yang semakin terhubung dan bergantung pada teknologi, penting bagi kita untuk memahami peran dan nilai kriptografi.

Dengan pengetahuan yang lebih mendalam tentang sejarah dan perkembangan, kita dapat mengaplikasikan teknik-teknik ini dengan bijaksana dan melindungi informasi sensitif kita.

Advertisement

Sebagai konklusi, cryptography telah menjadi pilar penting dalam dunia digital saat ini. Melalui upaya dan inovasi dalam bidang ini, kita dapat memastikan bahwa keamanan dan privasi data tetap terjaga di era yang semakin maju ini.

Dengan terus mengikuti perkembangan dan mempelajari dari sejarahnya, kita dapat menghadapi tantangan masa depan dan memanfaatkan kekuatan kriptografi untuk kebaikan kita semua.

Jika kamu ingin mengetahui lebih dalam mengenai aset kripto atau cryptocurrency, bisa baca artikel “Apa itu Cryptocurrency? Macam-macam Kripto dan Cara Berinvestasi.”

Sumber: Binance Academy Indonesia

Advertisement

Popular