Bitcoin Capai $10.000, Pertama Kali dalam Tujuh Minggu

0
16
Bitcoin Capai $10000

Bitcoin, cryptocurrency terbesar berdasarkan kapitalisasi pasar, hari ini berhasil menembus $10.000. Namun, tidak berselang lama Bitcoin kembali turun ke harga $9.927.

Menembusnya harga Bitcoin lebih dari $ 10.000 ini seakan mengisyaratkan mantra terkait “kering”nya Bitcoin telah hilang. Hal ini mengingat harga Bitcoin hampir tidak berubah selama hampir dua bulan terakhir dan baru sekarang mulai berubah.

Terakhir kali harga Bitcoin melampaui $ 10.000 adalah pada 2 Juni lalu. Kemudian, harga Bitcoin mencapai tertinggi di $10.200, menurut data dari situs metrik CoinMarketCap. Namun, hal tersebut tidak bertahan lama dan Bitcoin melayang-layang pada kisaran $ 9.200 pada sepanjang sisa bulan Juni dan pertengahan Juli.

Titik harga $ 10.000 sangat penting bagi Bitcoin. Harga ini adalah perkiraan Bitcoin sebelum hancurnya pasar yang disebabkan oleh pandemi awal tahun ini, yang secara virtual memangkas harga Bitcoin hingga dua kali lipat hanya dalam beberapa hari. Setelah itu Bitcoin berhasil kembali pulih, dan melampaui level $10.000 membuat Bitcoin pulih seutuhnya.

Baca Juga: Analis: Volatilitas Bitcoin Saat Ini Sangat Rendah

Spekulasi Terkait Peningkatan Harga Bitcoin

Orang hanya dapat berspekulasi alasan dibalik peningkatan harga Bitcoin. Mungkin karena ada banyak minat dalam DeFi, atau keuangan terdesentralisasi saat ini. DeFi mengacu pada produk keuangan non-kustodian, yang sebagian besar hidup dalam jaringan Ethereum. Jika dilihat Ethereum sendiri telah mencapai puncak di $316, harga tertinggi sejak Juli 2019 lalu.

Sebelum kenaikan harga hari ini, banyak Bitcoin datang dari perusahaan exchange, menurut laporan terbaru dari Glassnode. Untuk pertama kalinya sejak Januari, lebih banyak Bitcoin masuk bursa pada bulan ini daripada meninggalkannya.

Hal lain yang mendukung adanya teori Bitcoin yang kehilangan dominasinya terhadap altcoin. Menurut CoinMarketCap, dominasi Bitcoin atas pasar cryptocurrency hanya berkisar di 62%, hal ini terendah sejak Juli lalu.

Dilansir dari Decrypt, Pedro Febrero, seorang analis pasar di Quantum Economics mengatakan “Oleh karena itu, masuk akal jika aliran bersih bitcoin ke bursa mulai meningkat lagi, karena sebagian besar investor dan pedagang menggunakan pertukaran untuk mengalihkan BTC-nya (menjadi altcoin).”

Baca Juga: Ajak Kawan Cuan Bareng di Tokocrypto dan Dapatkan Rewardnya!